Naik Taksi Gratis

Kemaren aku dan bojoku pergi ke Cakra, Cinere, melawat kakakku. Mertuanya baru meninggal. Mumpung ke sana, sekalian aja kami mampir ke rumah ortuku. Alhamdulillah ortu semua sehat.

Sempet ngobrol sebentar, aku malah dapet cerita unik. Begini:

Beberapa hari yang lalu, Bapak seperti biasa mau berangkat ke gedung Veteran (c.q. Plangi) di Semanggi. Maklumlah pensiunan tentara, jadilah maennya ke kantor veteran. Nunggu metromini 619 jurusan Cinere-Blok M nggak lewat-lewat, sementara ujan tiba-tiba turun makin deras. Akhirnya mikir daripada kehujanan lalu sakit, nyegat taksi aja deh, keluar duit sedikit lebih banyak gapapa. Kalo sakit bisa lebih mahal.

Selidik punya selidik di perjalanan, argonya kayaknya nggak beres. Sampai perempatan Fatmawati aja udah jauh beda dari biasa. Bapak sih sempet pasrah. Ah sudahlah mau gimana kali, pikirnya.

Bener juga yang diperkirakan. Sampai gedung Veteran /Plangi, argo yang kalo pake Blue Bird habisnya sekitar 55 ribu, di taksi ini mendekati 80 ribu. Bapakku bilang sama tukang taksinya, ini argo nggak bener ya? Tukang taksinya bilang, bener pak! Bapak gak mau bayar ya? Bapakku jawab, berapapun akan saya bayar, tapi saya mau cari saksi dulu, gitu katanya sambil keluar manggil satpam. Untungnya satpam gedung udah kenal, jadi ya mau dipanggil.

Eh, liat satpam dateng, taksinya langsung tancap gas.. hihihi.

Ya sutra, alhasil, jadilah hari itu Bapak naik taksi gratis. Padahal sebenernya Bapak udah pasrah kalo harus bayar segitu. Tapi rupanya tukang taksinya udah keburu takut. Mungkin karena merasa bersalah melakukan kejahatan.

Mungkin juga ini sudah rejekinya Bapakku. Atau bisa juga krn Gusti Allah ora sare. 🙂