Bakso Urat

Istriku nemu beef tendon meatballs di supermarket Marina. Lagian kok ya iseng nyobain supermarket yg jauh dari mana-mana gini. Ternyata banyak barang Indonesia di situ, termasuk kecap ABC segala! Dan yg lebih mengagetkan lagi, kata doi, saat seorang supervisor di supermarket itu nyuruh petugasnya melakukan sesuatu, ternyata pakai basa Indonesia! :p

Biasanya kalo ketemu orang Indonesia itu sesama karyawan, mahasiswa atau istri/suami mereka lah setidaknya. Jarang ketemu yg kerja kasaran. Biasanya yang kerja kasaran nemunya yg dari Amerika Latin, atau Asia Timur. Kaget juga denger orang berbahasa Indonesia nemu di jalan gini, kata istriku. “Sampe bengong dengernya…”, she said.

Btw, sore ini istriku masak bakso urat, dibikin berkuah ala Pho Hoa. Nyam…

Lagi Sedih

Kamis Sore tadi waktu San Francisco, istriku dapet kabar. Bapak mertuaku passed away, waktu Jakarta Jumat pagi 07:20.

Yang bikin sedih adalah, kedua anaknya semua di luar negeri. Istriku ikut aku yg jadi TKI, sementara adik iparku lagi nyelesaiin beasiswa S3 di Perancis. Kasian ibu mertuaku, cuma ditemenin kerabat dan tetangga, tanpa kehadiran putra-putrinya.

Namun alhamdulillah kabarnya mendiang berpulang tanpa susah payah, hari Jumat, masih pagi pula. Kabar terakhir beliau sudah disholatkan sehabis Jumatan. Habis disholatkan beliau masih dapat upacara pelepasan dari korpsnya. Sekarang ini sedang dalam perjalanan ke Taman Bahagia, Ciledug. Kami cuma bisa memantau dari sini, di balik bumi.

Nyesel juga nggak berada di dekat beliau di saat terakhir, dan nggak bisa nganter beliau ke liang lahat. Tapi memang mungkin ini sudah merupakan jalan terbaik yang diberikanNya untuk beliau, dan kami yang ditinggalkan.

Titip doanya ya, teman-teman…